Untuk Perempuan Muslim Yang Memajang Fotonya Di Facebook

 
Sekitar 65 juta penduduk Indonesia adalah pengguna Facebook aktif. Anak kecil hingga dewasa paling tidak mempunyai 1 akun jejaring sosial ini. Kegiatan yang paling banyak dilakukan oleh para pengguna Facebook ada dua. Update status yang mewakili isi hati dan ajang untuk menampilkan foto terbaru pemiliknya.
 
Foto yang ditampilkan bisa jadi foto orang lain. Namun, tidak jarang mereka memajang foto-foto milik sendiri. Motifnya bermacam-macam. Ada yang sekedar menyenangkan hati sendiri, menarik hati seseorang, atau menampilkan kebersamaan dengan seseorang. Fenomena lain yang juga terjadi, seorang perempuan muslim berkerudung rapi di dunia nyata tetapi melepas kerudungnya di dunia maya.
 
Hal-hal di bawah ini akan membuatmu berpikir dua kali untuk menampilkan foto profil facebook dengan fotomu sendiri.
 
  1. Facebook adalah situs umum yang di dalamnya bercampur antara laki-laki dan perempuan. Jika perempuan muslim menaruh fotonya di sana, maka setiap orang akan selalu bertemu wajahnya ketika sedang online. Hal ini bertentangan dengan perintah Allah ta’ala untuk menutup diri dari lawan jenis. Firman-Nya mengenai adab terhadap istri-istri Rasulullah, “Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri- isteri Nabi), Maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (QS. Al-Ahzab: 35).
  2. Wajah adalah pusat kecantikan wanita. Adapun anggota badan adalah yang membuat pria tergila-gila. Hanya dengan membuka wajah saja hal ini dapat menjadi sebab terfitnahnya laki-laki. Mungkin kamu akan berkata, “Salah pria, mengapa dia tidak menjaga pandangan?”. Bisa jadi sebenarnya pria itu sudah menjaga pandangan, namun godaan terlalu berat baginya. Bayangkan ada kucing sedang berjalan santai. Tiba-tiba kamu menggodanya dengan ikan. Akankah kamu marah ketika ikan tersebut dimakan kucing? Seperti perumpamaan itu, perempuan yang menampakkan foto-fotonya juga ikut andil atas munculnya kesalahan pria.
  3. Facebook merupakan bank data. Jika kamu sukarela menampilkan seluruh data, termasuk foto, artinya kamu juga rela menyerahkan identitas kepada seluruh penduduk bumi. Siapa tahu, ada orang-orang yang berniat jahat kepadamu. Mereka akan menggunakan fotomu untuk melacak keberadaanmu. Mungkin, mereka juga akan menggunakan fotomu untuk hal-hal yang tidak baik.
Nah, mari jaga aurat di dunia maya sekaligus di dunia nyata. Allah Maha Melihat. Aturan Allah selalu baik dan pasti akan mendatangkan kebaikan.
 

MENDIDIK ANAK SECARA ISLAM

 

Menurut perspektif Islam, pendidikan kanak-kanak ialah proses mendidik, mengasuh dan melatih rohani dan jasmani mereka berteraskan nilai-nilai baik yang bersumberkan Al-Quran, Hadis dan pendapat serta pengalaman para ulama. Ia bertujuan melahirkan ” Insan Rabbani” yang beriman, bertakwa dan beramal soleh.

Falsafah pendidikan sebenarnya menekankan aspek rohani dan jasmani, sesuai dengan kejadian manusia itu sendiri yaang terdiri daripada roh dan jasad. Ianya melibatkan beberapa peringkat, bermula dari dalam kandungan sehinggalah ia lahir dan menjadi dewasa.
Membentuk Dunia Kanak-kanak.

Sebelum anak-anak dilahirkan, ibubapa menyediakan tempat yang sesuai untuk membesarkan anak dengan sebaik-baiknya. Ini bermakna dunia kanak-kanak setelah dilahirkan ialah rumah ibubapa itu sendiri. Untuk mencapai kesempurnaan hidup kanak-kanak, ibu-bapa perlu membentuk suasana harmoni dan bercirikan keislaman dalam kehidupan rumahtangga terlebih dahulu.

Jika pasangan suami isteri menghayati nilai-nilai keislaman dalam kehidupan rumahtangganya, mudahlah ia mendidik anak-anaknya dengan benih-benih Islam. Sebaliknya, jika pasangan suami isteri gagal menerapkan nilai-nilai Islam dan mengekalkan kerukunan rumahtangga, sukarlah bagi mereka mentarbiyah anak-anak mengikut acuan dan budaya hidup Islam.

Atas itulah Rasulullah S.A.W mengingatkan bakal-bakal suami agar memilih bakal isteri yang mempunyai kesungguhan dan penghayataan agama, bukan kerana paras rupa, keturunan atau harta semata-mata. Sabda Rasulullah yang bermaksud:

“wanita dinikahi kerana empat perkara, yaitu karena hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah yang beragama kerana ia menguntungkan kamu (lebih utama)”

Ketika Anak Dalam Kandungan

Proses pendidikan mula berlaku ketika bayi masih berada dalam kandungan ibunya. Pendidikan pada peringkat ini lebih bercorak kerohanian, iaitu:

  1. Bagi ibu-ibu yang mengandung digalakkan supaya memper-banyakkan bacaan Al-Quran terutama surah Yusuf, Mariam, Luqman dan At-Taubah.
  2. Ibu hendaklah sentiasa berdoa kepada Allah S.W.T agar anak yang bakal dilahirkan itu nanti menjadi seorang anak yang soleh, berilmu, beriman, bertakwa dan berakhlak mulia.
  3. Ibu bapa hendaklah mendapat rezeki daripada sumber yang halal supaya benih yang bakal dilahirkan itu nanti datang daripada darah daging yang halal.
  4. Ibu hendaklah makan makanan yang berzat dan sentiasa menjaga kesehatan tubuh badannya. Kebersihan diri hendaklah diutamakan menjamin kesehatan anak-anak dalam kandungan. Faktor kesehatan amat dititik beratkan oleh Islam sehingga Islam memberikan kelonggaran kepada ibu yang mengandung untuk berbuka puasa sekiranya merasakan puasa itu menjelaskan kesehatan diri dan anaknya.
  5. Ketika mengandung, ibu perlulah menyesuaikan diri dengan perubahan perubahan yang berlaku kepada dirinya. Pada waktu demikian memang keadaan ibu agak berbeda dari waktu – waktu biasa, terutama bagi ibu yang bakal melahirkan anak yang pertama. Mungkin selera makannya hilang, perasaan agak terganggu (sensitif) dan hatinya berdebar-debar kerana bayi dalam kandungannya itu adalah sebagian daripada dirinya. Ketika ini para suami hendaklah lebih memahami keadaan isteri serta memberi dorongan yang kuat kepadanya

Setelah Anak Dilahirkan

Setelah anak dilahirkan, hendaklah segera diazankan telinga kanannya dan diiqamatkan telinga kirinya.

Abu Rafi meriwayatkan sebuah hadis yang bermaksud:

” Aku melihat sendiri Rasulullah S.A.W mengazankan Hasan Bin Ali pada telinganya ketika ia baru dilahirkan oleh Fatimah r.a” (Riwayat Abu Daud dan Termizi)

Sebagai asupan yang pertama, sunat bayi disuapkan dengan manisan seperti madu dan kurma. Abu Musa Al Asyari r.a. dalam sebuah riwayat mengatakan:

“Isteriku melahirkan seorang anak. Bayi itu ku bawa kepada Rasulullah S.A.W.. Baginda menamakannya Ibrahim, kemudiannya disuap dengan buah kurma (yang telah dilumatkan) setelah itu baginda mendoakan keberkatan baginya lalu bayi itu diserahkan kembali kepadaku”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Pada hari ketujuh kelahirannya, ibu bapa disunatkan bersedekah dengan melakukan ibadah aqiqah untuk anaknya. Seekor kambing bagi anak perempuan dan dua ekor kambing bagi anak lelaki. Rambutnya pula sunat dicukur keseluruhannya supaya kepalanya bersih, otaknya cerdas dan rambut barunya tumbuh dengan subur dan sehat.

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:

“Setiap anak yang baru dilahirkan bergantung kepada aqiqahnya. Hendaklah diaqiqahkan dengan menyembelih kambing pada hari ke tujuh, diberi nama pada hari itu dan dicukur kepalanya”. ( Riwayat Abu Daud, Termizi dan Nasa)

Bagi ibu yang menyusukan anak, ia perlu makan makanan yang halal, bersih, dan berzat. Ketika menyusukan anak, hatinya hendaklah selalu mendoakan anaknya. Ketika hendak tidur, nyanyikan (lagukan) dengan kalimah memuji Allah dan Rasulnya seperti nasyid dan sebagainya.

Apabila anak sudah mulai pandai bercakap, hendaklah membiasakannya dengan percakapan yang baik-baik seperti salawat, zikir dan lain-lain perkataan yang seumpamanya.

Umur antara 5 hingga 7 tahun.

Pada peringkat umur antara 5-7 tahun, memerlukan teknik pendidikan yang lebih luas dan menyeluruh. Pengisian antara keperluan rohani dan jasmani perlu didedahkan serentak dan diseimbangkan. Teknik pembelajaran dan pengajaran perlu menggunakan kaedah yang sesuai kerana kanak-kanak biasanya akan belajar(mengikut) berdasarkan pemerhatian iaitu apa yang dilakukan oleh individu disekelilingnya terutama ahli keluarganya.

Menurut pandangan Islam, pada peringkat ini anak-anak wajar didedahkan dengan latihan menulis, membaca, mengira dan berbahasa. Pendidikan yang wajar didedahkan pada peringkat ini ialah bab ibadah dan akhlak. Misalnya kanak-kanak yang baru meningkat umur mumayyiz hendaklah dilatih mendirikan sembahyang. Seterusnya adab-adab yang mulia hendaklah mula diterapkan dalam bentuk latihan amali seperti:

  1. Mendidik anak supaya taat dan beradab kepada kedua ibubapanya; timbulkan kesedaran kepada mereka bahawa pengorbanan ibubapa terhadapnya adalah amat besar dan mereka perlu bersyukur kerana menjadi anak yang masih mempunyai kedua ibubapa. Ini dapat mengeratkan hubungan mesra, rasa kasih sayang antara ahli keluarga.
  2. Mengajar anak supaya taat dan beradab kepada guru dan orang yang lebih tua daripadanya; guru merupakan orang yang bertanggungjawab mendidik dan menyampaikan ilmu manakala orang yang lebih tua adalah orang yang lebih berpengalaman dan berpengetahuan daripadanya.
  3. Mengajar anak bercakap atau bergaul dengan baik; anak-anak hendaklah dilatih bercakap benar, sopan santun dan mengucapkan perkataan yaang baik-baik. Kanak-kanak biasanya begitu sensitif dengan pendengarannya, ia mudah terikut-ikut dengan apa yang didengarnya. Sebab itu jika ibubapa mahu menegur atau memarahi mereka, hendaklah menggunakan bahasa yang paling sopan bukannya dengan bahasa yang kesat, kasar dan keras.
  4. Mengajar anak-anak adab bergaul dengan rakan-rakan; anak-anak harus dinasihatkan agar tidak berbangga atau meninggi diri di hadapan rakan sebayanya, jangan sekali-kali menyakiti atau mengambil hak orang lain .
  5. Mengajar anak adab makan minum yang baik; sifat atau sikap yang tidak sopan seperti gelojoh ketika makan hendaklah ditegah, sebaliknya anak-anak dilatih dulu dengan adab-adab makan seperti mencuci tangan, duduk dengan sopan serta berdoa sebelum dan sesudah makan.
  6. Mengajar anak adab berpakaian; pakaian yang dipilih hendaklah menutup aurat dan bukan untuk menunjuk-nunjuk kepada orang lain.
  7. Mengajar adab dan bangun daripada tidur; sebaiknya hendaklah mengadap qiblat, membersihkan diri sebelum dan selepas bangun daripada tidur.
  8. Mengajar anak adab masuk dan keluar tandas, anak-anak perlu diajar cara membuang air kecil/besar dan cara masuk ke dalam tandas seperti membaca doa, menutup kepala,membelakangkan qiblat dan sebagainya.

Anak-anak merupakan amanah Allah yang perlu dididik dengan sebaiknya sejak ia kecil lagi supaya apabila besar kelak menjadi anak yang soleh dan sentiasa taat kepada kedua ibubapanya. Mereka ibarat kain putih dan ibubapa lah yang berperanan mencorak dan melukiskannya dengan warna-warna menarik yang menjadi amalan dan cara hidup Islam.

Sumber: http://deltapapa.wordpress.com/2009/02/27/mendidik-anak-secara-islam/

 

Istilah Bahasa Arab yang Umum Digunakan

arabic

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh. Pada kesempatan kali ini admin mencoba untuk sharing beberapa istilah bahasa arab yang sering kita jumpai pada artikel ataupun diskusi di dunia maya (internet). 

Langsung saja saya, inilah beberapa istilahnya. 

1. Akh (saudara pria 1 orang)
 أخ 
2. Akhi (saudaraku pria 1 orang)
أخي
3. Ukht (saudari prp 1 org)
أخت
4. Ukhti (saudariku prp 1 org)
أختي
5. Ikhwan/ikhwah (saudara pria banyak)
اخوان
6. Akhawat (bukan akhwat, saudari perempuan banyak)
أخوات
7. Ana (saya, dalam bahasa Betawi digunakan ane)
أنا
8. Anta (Anda, untuk laki-laki. Dalam bahasa Betawi digunakan ente)
أنت
9. Anti (Anda, untuk perempuan)
أنت
10. Antum (Kalian, untuk laki-laki banyak. Tapi kata ini sering juga digunakan untuk Anda (1 laki-laki), dalam rangka penghormatan). Misalnya ketika berbicara kepada yang lebih tua atau dihormati, digunakan kata Antum meskipun orangnya satu.
أنتم
11. Jazaakallah khairan (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan, untuk saudara laki-laki 1 orang).
جزاك الله خيرا
12. Jazakumullah khairan (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan, untuk laki-laki banyak, bisa juga digunakan untuk campur laki-laki dan perempuan banyak)
جزاكم الله خيرا
13. Jazaakillahu khoiron (untuk perempuan 1 orang)
جزاك الله خيرا
14. Wa iyyaka (semoga engkau juga dibalas dengan kebaikan, jawaban bagi yang mengucapkan jazaakallah, untuk laki-laki)
واياك
15. Wa iyyaki (sama dengan: no 14, tapi untuk perempuan)
واياك
16. Syukran (terima kasih, bisa untuk laki-laki atau perempuan)
شكرا
17. Afwan (sama-sama, jawaban untuk orang yang mengucapkan syukran) Tapi, afwan secara asal artinya: maaf. Karenanya biasa digunakan di awal pembicaraan. Misal : afwan, ana telat. (Maaf, saya terlambat). Padahal, kalimat ini jarang digunakan oleh orang Arab.
عفوا
18. Ittaqilaah haitsumma kunta (bertaqwalah kamu kepada Allah dimanapun kamu berada)
اتق الله حيث ما كنت
19. Yassarallah/sahhalallah lanal khaira haitsumma kunna (semoga Allah mudahkan kita
dalam kebaikan dimanapun berada)
يسر الله/سهل الله لنا خيرا حيثما كنا
20. Allahummaghfir lana wal muslimin (ya Allah ampunilah kami dan kaum muslimin)
اللهم اغفر لنا والمسلمين
21. Syafakallah (semoga Allah menyembuhkanmu : laki-laki, Syafakillah :
perempuan) Syafahallah (semoga Allah menyembuhkan dia (pria)) Syafahullah (laki)
شفاك الله/شفاها الله/شفاه الله
22. Fii amaanillah (Semoga dalam lindungan Allah)
في أمان الله
23. Ilalliqa’ (Sampai ketemu lagi, diucapkan oleh orang yang mau pamit)
الى اللقاء
24. Ma’as salaamah (semoga dalam keselamatan, dijawab oleh yang dipamitin)
مع السلامة
25. Baarakallah (semoga Allah memberkahi, bisa untuk laki-laki atau perempuan) Barakallah fikum/Allahu yubarikfik, semoga Allah memberikan kalian berkah.
بارك الله/بارك الله فيكم/الله يبارك فيك
26. Baarakallahu laka (sama dengan no 25, khusus buat laki-laki)
بارك الله لك
27. Baarakallahu laki (sama dengan no 26, khusus perempuan)
بارك الله لك
28. Ahsanta (Engkau bagus, untuk laki-laki 1orang. Biasanya digunakan buat memberikan pujian ketika seseorang melakukan keberhasilan)
أحسنت
29. Ahsanti (sama dengan no 28 untuk perempuan 1 orang)
أحسنت
30. Na’am (Ya, buat laki-laki atau perempuan), La (Tidak, buat laki-laki atau perempuan)
نعم/لا
31. Shahih (Benar)
صحيح
32. Yakfi (Cukup. Dalam bahasa Inggris sama dengan kata enough).
يكفي
33. Tafadhdhal (silakan,untuk laki-laki 1 orang, tapi bisa juga untuk umum).
تفضل
34. Tafadhdhalii (silakan, untuk perempuan 1 orang)
تفضلي
35. Mumtaaz (Keren, bagus banget, untuk pujian)
ممتاز
36. Laa Adri (Tidak tahu)
لا أدري
37. Shadaqta (engkau benar, untuk laki-laki. untuk perempuan : shadaqti)
صدقت
38. Allahul musta'an (hanya Allah-lah tempat kita memohon pertolongan)
الله المستعان
39. Wa anta kadzalik : (begitu juga kamu)
و أنت كذالك
40. Ayyul Khidmah ( ada yang bisa dibantu?)
أي الخدمة؟
41. Hafizhanallah (semoga Allah menjaga kita)
حفظنا الله
42. Zadanallah ilman wa hirshan (semoga Allah menambah kita ilmu dan semangat)
زادنا الله علما و حرصا
43. Allahu yahdik (semoga Allah memberimu petunjuk/hidayah)
الله يهديك
44. Hadaanallah
(semoga Allah memberikan kita petunjuk/hidayah)
هدانا الله

CARA RASULULLAH MENDIDIK ANAK

 

sifat Rasulullah

Sahabat dunia islam, Cara Rasulullah Mendidik Anak sungguh patut kita contoh, Keteladanan Rasulullah Muhammad SAW sebagai ayah begitu menginspirasi. Perilaku Nabi itu sangat kontras dengan tradisi bangsa Arab yang kaku dan keras. Nabi Muhammad menghadirkan suasana rumah dibalut kehangatan, pendidikan, kelembutan, dan cinta kasih. Sementara, orang Arab lebih mengedepankan karisma. Pada masa itu, dalam masyarakat Arab tidak biasa seorang lelaki menunjukkan kasih sayang secara terbuka kepada anak.

Ketika melihat Nabi mencium  putra-putrinya, mereka sempat heran. Aqra’ bin Habis, pemuka Bani Tamim mengaku, “Demi Allah, aku mempunyai 10 orang anak, tetapi tak satu pun kuciumi di antara mereka.” Nabi pun memandangnya dan berkata, “Barang siapa yang tidak mengasihi, ia tidak akan dikasihi.” Tetapi, tidak berarti Rasulullah bersikap lunak menyangkut urusan agama. Usia dini bukan hambatan untuk mengenalkan agama pada anak.

Suatu hari, ketika Nabi sedang membagi-bagikan kurma sedekah, tiba-tiba Hasan mendekat lalu memungut sebutir kurma dan menyuapnya. Dengan cepat, Nabi menahan Hasan dan mengambil kurma dari kedua rahangnya. “Apa kamu tidak tahu kita ini ahlul bait yang tidak halal makan sedekah?” kata Nabi kepada bocah itu. ( baca juga : Kasih Sayang Nabi Muhammad SAW kepada Hasan dan Husain )

CARA MENANAMKAN AKIDAH PADA ANAK-ANAK KITA

 

 Akhlak – Sebagai seorang Muslim, tentu tidak ada panduan yang lebih diutamakan dalam mengambil keputusan selain Al-Qur’an.

Hal ini penting, mengingat Al-Qur’an adalah satu-satunya kitab suci yang absolut benar. Mengikutinya secara totalitas berarti menyiapkan diri dan keluarga dalam kebahagiaan. Dan, menolaknya, berarti menjerumuskan diri dan keluarga dalam kesengsaraan.

Oleh karena itu, mau bagaimanapun dunia ini diwarnai oleh hasil karya cipta manusia, seorang Muslim tidak akan pernah bergeser dari menjalani hidup sesuai dengan tuntunan Islam, yakni Al-Qur’an dan Sunnah. Termasuk dalam hal menentukan prioritas dalam mendidik anak.